Dear, I’ll Tell You The Secret

Palembang, 16 April

Hampir 8 bulan nggak posting apapun, sekarang gue milih buat ngomongin lu setelah beberapa hari ini kepikiran lu terus. Gue juga heran kenapa, padahal ini bukan bulan kelahiran lu, padahal lu pergi bukan di bulan ini, padahal ya emang nggak ada aja kenangan apapun.

Semalem gue baru baca postingan @romeogadungan di blog tentang hidup dia di umur 30th . Adem tau, berasa jujur. Dan gue juga bertekad buat nulis jujur, disini, buat lu.

Dimulai dari mana, ya? Gue juga nggak paham. Nggak ada yang mulai, nggak jelas juga kapan selesai, tiba-tiba nggak ada kabar.

Gue pikir kita bisa terus sering ngobrol, ngomongin hal random di waktu-waktu yang emang krusial kaya jam 3 pagi, dimana pikiran-pikiran yang out of the box bisa dateng kapan aja dan mengobrak-ngabrik kenyamanan kita.

Gue pikir kita masih bisa ketemu sekali atau dua kali, buat sekedar pamitan kalo nantinya kita mungkin nggak bakal pernah ketemu karena ya emang udah waktunya aja. Lu akan sibuk dengan hidup dan dunia baru lu, begitu pun juga gue sekarang. Tapi ternyata kenyataannya terlalu cepat dan tanpa pamit.

Gue pikir joke-joke receh itu bisa bertahan lebih lama untuk gue nikmatin pas lagi sumpek-sumpeknya skripsi kemarin, ternyata ya udah aja.

“Kamu emang nggak pernah ngerti aku” cuma bakal jadi kenangan. Sesekali pernah gue pake kalo lagi becanda random sama Mama. Surprisingly, she’s laughing, nggak tau apa yang lucu dari joke itu.

Gue pikir dengan akhir yang kaya gini gue baik-baik aja, ternyata nggak juga. Gue masih sering melow kalo inget, menebak-nebak “kalo nggak gini, harusnya bisa begini (something better than before)”, sedikit menyesali kenapa gue sok legowo padahal nggak bisa sampe sekarang.

Gue nggak pernah bisa bilang apa yang gue pengen bilang ke lu. No, I mean untuk beberapa kata semacam “Gue nggak mau lu tinggal”, “Gue mau kita begini terus”, “Gue mau bisa cerita apapun ke lu terus-menerus”, “Gue mau lu ada di setiap perkembangan hidup yang gue jalanin sekarang, gue skripsi, gue lulus sidang, gue wisuda, gue kerja, gue bisa ketemu banyak orang, mungkin nanti gue juga bisa ngelakuin hal-hal nggak gue duga sebelumnya”. Tapi ya, yaudah aja.

Gue cuma diem melihat waktu membawa gue ke tempat yang tidak mengenakan seperti sekarang. Sambil terus mikir hikmah apa yang nantinya bakal gue dapet. Gue terpatri dengan image “berlogika” 2 tahun silam dihadapan lu. Gue nggak baik-baik aja sampe lambat laun gue sadar gue harus belajar menjadi “baik”.

By the way, selamat dengan hidup lu yang baru. Setelah terpisah jarak ternyata komunikasi kita juga ikut terpisah. Nggak apa-apa, karena emang nggak ada yang selamanya, termasuk lu sama mantan lu, lu sama Ciya, lu sama orang-orang yang pernah deket sama lu, lu sama gue.

Ya, selamat, semoga dia yang baru bisa jagain lu untuk tetap istiqomah di jalan Allah.

Gue nggak tau lu bakal baca tulisan ini apa nggak, tapi mungkin ketika lu udah baca part ini di blog gue, lu baru aja ngerasa kangen atau tiba-tiba kepikiran tentang gimana kehidupan gue yang sekarang.

Mungkin juga saat lu nemu ini gue akan mantap menjawab “Gue baik-baik aja” dan mulai berterimakasih karena telah menuai banyak hikmah dari apa yang udah gue lewatin dulu, sekarang (saat gue nulis ini), atau nanti (ketika lu baca ini).

Jaga diri baik-baik.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s